Tag

, , , ,


logoGAHop

Masih dalam rangkaian acara 2nd anniversary BBI, hari ini anggota BBI pada posting hasil wawancara dengan anggota lainnya. Dalam ajang ini, tiap anggota jadi semakin mengenal rekan-rekannya yang mungkin selama ini belum diketahui. Saya suka yang ini, dengan begitu saya jadi tahu anggota-anggota BBI lainnya juga. Dan saya juga berkesempatan untuyk mewawancarai satu sahabat. Asiiknya ternyata posisi kami ada di ujung ke ujung. Saya di ujung barat Indonesia dan beliau di Ujung timur Indonesia. Nyok Cekidot hasil interview saya dengan mbak Matris Londa, pemilik blog Sekelumit Dari Buku (Silahkan kunjungi blog beliau untuk tahu list bacaannya).

407145_584482051577167_394423541_n

1. Ceritain dong sedikit tentang diri mbak?
Saya seorang ibu dari putri usia 2 tahun lebih.. (hampir 3 tahun nih), bekerja sebagai PNS di  sebuah kabupaten di Papua (jauh ya….). Oh ya, saya juga seorang apoteker. (Wah, hebat!! mbak Matris ternyata seorang Wonder woman juga nih sodara-sodara, bisa jadi istri, ibu, PNS, dan apoteker dalam waktu bersamaan. Rajin ngeblog pula, salut deh :D)

2. Mulai kapan menyadari ada ketertarikan “tak biasa” terhadap buku?

Kayaknya sejak SD, cuma waktu itu sulit juga menemukan bacaan. Palingan minjam teman, atau baca di perpustakaan. Ibu saya yang punya andil besar mengenalkan saya dengan dunia buku. Kebetulan ibu saya bekerja menjaga perpustakaan di sebuah sekolah menengah. Nah, dari kecil saya sering di ajak ke tempat kerjanya. Di sana sebenarnya pengen main, tapi di perpustakaan mau main apaan coba? akhirnya perlahan saya mulai tenggelam membaca buku2 di situ. Waktu itu saya ingat yang saya baca kebanyakan buku2 roman. (uh, anak SD bacanya novel Layar Terkembang, Salah Asuhan, dan beberapa buku NH Dini),,
Soalnya, di perpustakaan itu yang ada ya buku2 sekolah (STM), kemudian beberapa buku sastra yang saya baca itu.
Akhirnya, membaca jadi seperti candu deh, tiap nemu buku, pasti mata langsung ijo.. hehehe.. (Sama mbak, waktu SD saya juga udah baca Siti Nurbaya😀, seru ya kalau ortu kerja di perpustakaan :D)

3. Nah dari sekian banyak buku yang pernah mbak baca, ada nggak satu buku yang paling memiliki kenangan? Boleh tahu gak buku apa?😀

Saya suka sekali buku Totto Chan. Dulu bacanya pas sudah kuliah, seorang teman yang merekomendasikan buat saya. Langsung deh saya beli. Dan memang saya suka sekali buku itu. Eh, bukunya kemudian di pinjam teman, gak kembali. Saya beli lagi, di pinjam lagi, nggak kembali lagi… (hiksss..) sampai 3 x saya beli dan terus di pinjam tak kembali, akhirnya saya memilih menyimpan ebooknya saja… (semoga nggak hilang jiga.. *:( sedih(Totto Chan emang keren, ya. Semoga gak ilang lagi, Aamiin)

3. Kenal BBI dari mana?

Awalnya sih tau dari Goodreads. Tapi seringnya baca di blognya mba Desty. *lirik mba Desty.. Itu blog buku pertama yang saya temukan. Awalnya saya jarang online. Maklumlah.. di Papua…
Di blog mba Desty sering juga nyebut2 BBI, kenal deh.. trus daptar lewat goodreads. Tapi sudah beberapa bulan daptar ternyata belum gabung di grup FB. Nanti pas pesan2 kaos BBI itu baru saya masuk di grup (makasih buat mba Alvina yang udah masukin..) (kalau saya pertama liat Blog buku punyanya mbak Mia, trus tanya-tanya deh di twitter. Waktu itu om Tanzil yang jelasin🙂 )

4. Kapan gabung di BBI?

Duh, jadi lupa deh… pokoknya ceritanya kayak yang di atas itu..

5. Siapa aja anggota BBI yang udah pernah ketemuan sama mbak?

sampe sekarang belum ada… hiks…. (sekali lagi maklum… orang jauh….) (Kita senasib mbak… -___- )

6. Ada trik khususkah ngatur waktu baca sama kegiatan rutin (kuliah/kerja)?

nggak ada sih, kapan saja sempat, ya saya baca. (tapi ternyata timbunan belum habis2 juga… hiks..) biasanya kalo di kantor nggak ada kerjaan, ya saya mending baca buku. Sore sambil jaga apotek, saya juga curi2 waktu membaca. Tapi kebanyakan sih malem setelah si kecil tidur. (saya juga malam mbak bacanya)

7. Boleh tahu gak, target beli bukunya per bulan berapa?

Gak ada target khusus sih. Saya jarang sekali ke toko buku. Di sini ada beberapa toko buku. Namun ya itu, kadang buku yang saya cari nggak ada. Udah gitu harganya.. muahhaaallll… lebih banyak saya beli online, atau nitip teman pas ada yang ke luar kota.
Tapi masalahnya ongkos kirim ke sini itu juga mahal…. makanya saya lebih sering nyari buku2 bekas harga miring yang di jual online, jadi jika di tambah ongkir harganya bisa lumayan pas di kantong.  (haha, saya kalau ke toko buku. Pertama-tama juga liat rak obralan dulu mbak #shame )

8. Ada yang protes nggak sama hobi membaca mbak? Misalnya suami gitu?😀 hehe

Hehe.. suami sebenarnya protes banget… Apalagi kalo kiriman buku saya datang. Pernah di sembunyikan sampe 2 minggu. Saya sampe bongkar2 segala tempat poersembunyian untuk mencari paket itu (kalo nggak salah ada hampir 10 buku). Akhirnya saya temukan juga, padahal disembunyiin di kardus2 obat di dalam apotek, di depan mata saya malahan (kami kebetulan tinggal di apotek). KAtanya buku sudah selemari, ngapain di tambah lagi.. ?
Tapi kalo dia protes begitu, saya juga protes sama hobbynya yang suka main musik. 1 sama deh..😀
Tapi buku nggak membuat kita sampai bertengkar kok…  (aduh, jadi pengen juga nih punya “someone” yang bisa bawel kalau dah kebangetan numpuk buku, hehe)

9. Eh, lupa tadi nulisnya. Ada gak buku yang menurut mbak keren banget…. tapi susah banget nulis reviewnya😀

Hmmm.. banyak sih sebenarnya. Makanya kebanyakan numpuk di draft.. qiqiqi… (sama lagi)

10. Kesannya selama gabung di BBI dong!

Wah, seneng banget.. Ketemu orang2 dengan hobi sama. Pengetahuan saya tentang buku bertambah. Saya jadi tahu buku2 baru.. (kan biasanya baca buku bekas doang..), pokoknya BBI keren deh.. (setuju saya…)

Demikian hasil wawancara singkat saya dengan mbak Matris Londa. Semoga kedepannya bisa lebih dekat lagi. Mbak Matris ini ramah banget lo ngejawab pertanyaan saya yang kadang rada bawel sih😀

Yok, cek hasil wawancara dari teman-teman lainnya jugqa. Silahkan stalking twitnya BBI di @BBI_2011🙂